February 24, 2024

Kabar Senator

Media Aspirasi dan Inspirasi Daerah

Home » Pilpres 2024 Berpotensi Konflik, PBNU Harus Jadi Perekat Integrasi Bangsa

Koordinator Nasional (Kornas) Poros Muda NU, Ramadan Isa/ Foto.dok

Pilpres 2024 Berpotensi Konflik, PBNU Harus Jadi Perekat Integrasi Bangsa

KS, JAKARTA – Koordinator Nasional (Kornas) Poros Muda NU, Ramadan Isa berharap agar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dapat menjadi perekat seluruh elemen bangsa. Harapan itu disampaikan setelah ia mencermati pemberitaan media dan hasil pengamatannya di lapangan terkait dinamika dukungan dalam kontestasi Pilpres 2024. Hal itu disampaikan dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis (25/01/2024)

“Ya kita semua menyaksikan bagaimana dinamika politik elit di masa Pilpres 2024 ini intensinya semakin tinggi dan bisa jadi suhu politik akan semakin panas dalam waktu dekat” ujarnya.

Ia melanjutkan, bila intensi politik akan tinggi, maka potensi konflik elit maupun antar kelompok pendukung ini perlu diwaspadai dan harus ada kelompok masyarakat yang mengayomi semua pihak.

“Kelompok cendikia, agamawan harus kembali turun memberikan seruan moril. Terlebih PBNU yang seharusnya dapat merangkul semua pihak maupun golongan. Dan sejak lama, persepsi publik menilai PBNU merupakan rumah besar yang harapannya dapat menjadi penengah dari apapun yang dirasakan oleh masyarakat luas. Tidak hanya urusan politik, tetapi juga dalam beragam dimensi. Baik dalam urusan keagamaan, kemanusiaan maupun kebangsaan,” lanjutnya.

Mantan aktivis 98 itu turut prihatin melihat kondisi politik yang semakin keruh dan kering oleh nilai, etik maupun ketauladanan.

“Ya penyebabnya, situasi politik akhir-akhir ini semakin kabur dan buram oleh sebab pragmatisme kepentingan elit. Apalagi di musim Pilpres kali ini. Nah, maqom PBNU itu sejatinya menjadi inisiator mengingatkan semua pihak yang berkontestasi di Pilpres 2024 betapa pentingnya politik nilai, politik yang bermartabat dan beradab. Apalagi narasi membangun peradaban ini kan juga menjadi tema besar di periode Ketua Umum PBNU Gus Yahya Staquf. Nah, justru situasi sekarang inilah momentumnya,” pungkasnya.

Sebelumnya ramai diberitakan bahwa ada indikasi mobilisasi struktur-struktur NU untuk mendukung paslon tertentu yang turut disuarakan oleh mantan Rais Syuriah PCINU Australia Gus Nadirsyah Hosein. Belakangan kabar tersebut juga telah dibantah oleh Sekjen PBNU Gus Syaifullah Yusuf. PBNU juga telah menonaktifkan beberapa pengurus yang telah bergabung dalam tim pemenangan Pilpres 2024. (red)

ArabicChinese (Simplified)EnglishIndonesianRussianSpanish